Mau pacaran islami ataukah taaruf non-islami?

Kalau pertanyaan saya, mau istilah “pacaran islami” ataukah “taaruf”, itu sih sudah biasa. Supaya lebih kontroversial, saya ajukan saja pertanyaan: mau melakukan “pacaran yang islami” ataukah “taaruf yang non-islami”? Pertanyaan ini saya ajukan setelah mendapat masukan cerita yang menarik dari seorang saudara kita yang menyebut dirinya “wn”.

Begini ceritanya:

Saudari saya seorang aktivis. Mantan Ketua Rohis si skulnya dulu. Keukeuh sinis setiap liat da teman saya yang berduaan dengan non muhrim di depan kos saya (padahal, teman saya dan temannya itu duduknya jauhan lho…dan jelas skali mereka gak ngapa2in) tapi saudari saya tetep keukeuh ‘rawan fitnah, gak enak diliat orang’.

Hmmm.. padahal nih, dia sendiri masih sering smsan plus testi2an kata2 yang cenderung lumayan mesra sama mantan kakak kelasnya sesama aktivis (mereka bilang gak pacaran, tapi komitmen langsng nikah). Hehehe… Aneh juga kan?? Kalo dy denger konsep pacaran islami kayak gini, dy mah tetep kekeh gak mau tau ma yang namanya pacaran! Tapi tetep, ya itu tadi… sama calon suaminya..Mungkin ini akibat label “pacaran’ yang udah terlanjur buruk?? Kalo begitu, gak salah dong Pak Shodiq meluruskan..

Kalo ada yang memanfaatkan artikel ini buat zina farji beneran, ya yang jahil si pembaca, gak salah Pak Shodiqnya. BAhkan, kalo para jahil ntu tau istilah taaruf, jangan2 suatu saat istilah taaruf pun bisa jadi sama buruknya dengan pacaran..(dimanfaatin buat legalisasi zina)

Dan saya sendiri, alhamdulillah, insya Allah saya bukan termasuk pelaku pacaran yang maunya cuma jaim2 saja.. BAhkan, saya hanya bisa terbuka dengan (insya Allah) calon suami saya, selain sama mama, tentang banyak kelemahan saya daripada sama orang lain..BEgitu pula dia. Dia adalah orang yang sangat apa adanya. Bahkan sejak masih pedekate sama saya. Sebenernya seh pengen nikah langsung, tapi masih kul dan ortu sama2 belum ngijinin.

DAn asal tau aja, awal2 pacaran dulu, saya hampir aja nyerempet hal berbahaya (udah first kiss dan nganggep ciuman pipi itu biasa), tapi setelah ngebaca blog pak shodiq dan pist, saya malah berusaha mengurangi frekuensi pegangan tangan..(berusaha sedikit demi sedikit walau susah..pacar saya juga setuju) dan alhamdulillah juga, pacar saya yang dasarnya emang orang baik (tapi dulu jarang sholat), jadi lebih rajin sholatnya (insya allah) sejak pacaran sama saya.

Selain itu, dulu, pas saya ketagihan kiss sama dia untuk yang kedua kali, dia malah marahin saya. Dan asal tau saja, semua itu Man Behind The Gun. Walaupun pacaran sama saya, pacar saya itu tetep (insya allah) orang yang punya banyak manfaat (seorang organisatoris himpunan mahasiswa jurusan, seorang peraih IP tertinggi berturut2 2 semester dengan jarak mutlak lmyn jauh sama IP di bawahnya di jurusan saya, serta seorang yang penolong dan halus budinya, dan itu membuat saya terpacu untuk mengikutinya…).

Pokoknya salut buat PAk Shodiq dan Mbak Aisha buat web-nya. Semoga BErmanfaat. Oh ya pak, doain kami langgeng sampe menikah ya…

Terima kasih. Doa saya: Semoga kalian senantiasa mendapat hidayah dari Allah Sang Mahabenar dan mendapat kasih-sayang-Nya di sepanjang hidupa kalian ini di dunia dan juga kelak di akhirat. Amin.

Jadi, silakan pilih istilah yang lebih disukai (mau taaruf boleh, mau tanazhur boleh, mau pacaran islami boleh juga), asalkan aktivitas di dalamnya adalah yang islami. Toh yang dicatat oleh malaikat raqib-atid adalah segala amal kita, bukan nama istilah yang kita tetapkan.

4 thoughts on “Mau pacaran islami ataukah taaruf non-islami?

  1. Ping-balik: the Man behind the Gun « Pacaran Islami

  2. @ danalingga

    sepakat!

    Nyatanya, orang yang memegang teguh pacaran islami sama seperti orang yang berta’aruf dan islami.

    semua kembali kepada perilaku (akhlaq) sebagai rujukan penilaian..

    “awal2 pacaran dulu, saya hampir aja nyerempet hal berbahaya (udah first kiss dan nganggep ciuman pipi itu biasa), tapi setelah ngebaca blog pak shodiq dan pist, saya malah berusaha mengurangi frekuensi pegangan tangan..(berusaha sedikit demi sedikit walau susah..pacar saya juga setuju) dan alhamdulillah juga, pacar saya yang dasarnya emang orang baik (tapi dulu jarang sholat), jadi lebih rajin sholatnya (insya allah) sejak pacaran sama saya.”

    sukses buat bapak dengan pendekatan “Pacaran Islami”-nya dan mereka dengan ta’aruf Islaminya.

Komentar ditutup.