Sikap Terbaik Bila Anda Ditentang untuk Lakukan Pacaran

Saya yakin, Anda pernah ditentang untuk lakukan pacaran. Orang yang menentang itu bisa saja orangtua, famili, sahabat, rekan, murobbi, aktivis dakwah, dll. Bentuk penentangannya bisa macam-macam; mempertanyakan, menyindir, mengancam, mengucilkan, dll. Lantas, bagaimana sikap Anda biasanya dalam menghadapi penentangan ini? Saya harap, Anda bersedia menyampaikan saran atau berbagi pengalaman dengan menceritakannya di kotak “leave a response” yang tersedia di bawah.

Sambil menanti jawaban Anda, perkenankanlah saya sampaikan beberapa saran bagi Anda untuk menyikapi penentangan itu.

1) Tunjukkanlah bahwa Anda menghargai penentangan itu. Bersikaplah husnuzhan (bersangka baik). Anggaplah para penentang itu berniat baik: hendak menyelamatkan Anda dari dosa, gangguan jiwa, kehamilan di luar nikah, penyakit kelamin, dsb.

2) Introspeksilah. Periksalah diri sendiri apakah Anda memang sudah cukup “dewasa” (berkepribadian matang) untuk lakukan pacaran. Misalnya: berusia 19 tahun atau lebih? mampu menahan diri dari godaan zina dan kemunkaran lainnya? hendak menikah dengan si dia? Kalau Anda belum cukup “dewasa” untuk lakukan pacaran, tunda dulu aktivitas pacaran Anda!

3) Kalau Anda sudah cukup “dewasa” dan memutuskan untuk lakukan pacaran, buktikanlah dengan tindakan nyata bahwa aktivitas pacaran Anda menjadikan Anda semakin “dewasa”, berjalan ke arah kesiapan nikah, tidak mendekati zina, dsb.

4) Bila Anda sudah membuktikannya dengan tindakan nyata, tetapi masih ditentang, berserah dirilah kepada Allah SWT. Mohonlah kepada-Nya untuk memberi solusi terbaik.

Iklan

6 thoughts on “Sikap Terbaik Bila Anda Ditentang untuk Lakukan Pacaran

  1. Ass.. Ustad, saya mau tanya bagaimana cara meyakinkan ortu Mempercayai kita untuk bisa berpacaran?, padhal niat saya berpacaran untuk bersilahturahmi, walaupun umur saya belum cukup dewasa, tp saya menilai pacaran itu untuk menjalin silaturahmi.

  2. jika aku suka seorang cewe,, dan cewe itu sangat islami.. dia tidak mau jika aku ajak jadian, selayaknya remaja…… bagaimana aku harus menanggapinya, padahal dia sudah bilang ke aku kalau punya hati ke aku………………

  3. @ ery muhammad

    Tidak pakai istilah “jadian”, “pacaran”, bukan persoalan. Jalani saja hubungan akrab dengannya sesuai dengan yang dia yang kehendaki!

  4. Ping-balik: Kalau sampai ketahuan, awas kamu! « Manajemen Amal

  5. Saya mengalami hal yang sama,
    begitu banyak pertimbangan menuju pernikahan,antara lain:
    1. masih membiayai kuliah adik
    2. orang tua saya tidak setuju dikarenakan status sosial yang berbeda
    3. orang tua pacar saya sudah mendesak minta dilamar.
    4. saya menyayangi pacar saya, dan merasa sudah cocok dan tidak ingin ke lain hati.
    5. saya sudah sangat ingin menikah karena takut terjerumus dosa.

    sampai sekarang saya masih belum bisa memecahkan masalah ini,
    saya hanya bisa mengeluh sama diri sendiri….

Komentar ditutup.